Evidence Based Medicine (EBM)

Penulis : administrator


Tanggal Posting : 04 Desember 2018 14:11 | Dibaca : 19


Evidence based medicine (EBM) adalah proses yang digunakan secara sistematik untuk melakukan evaluasi, menemukan, menelaah/ me-review, dan memanfaatkan hasil-hasil studi sebagai dasar dari pengambilan keputusan klinik.

Menurut Sackett et al. (2000), Evidence-based medicine (EBM) adalah suatu pendekatan medik yang didasarkan pada bukti-bukti ilmiah terkini untuk kepentingan pelayanan kesehatan penderita. Dengan demikian, dalam praktek, EBM memadukan antara kemampuan dan pengalaman klinik dengan bukti-bukti ilmiah terkini yang paling dapat dipercaya.

Dengan demikian, maka salah satu syarat utama untuk memfasilitasi pengambilan keputusan klinik yang evidence-based adalah dengan menyediakan bukti-bukti ilmiah yang relevan dengan masalah klinik yang dihadapi, serta diutamakan yang berupa hasil meta-analisis, review sistematik, dan randomized double blind controlled clinical trial (RCT).

Secara ringkas, ada beberapa alasan utama mengapa EBM diperlukan:

  1. Bahwa informasi yang selalu diperbarui (update) mengenai diagnosis, prognosis, terapi dan pencegahan, promotif, rehabilitatif sangat dibutuhkan dalam praktek sehari-hari. Sebagai contoh, teknologi diagnostik dan terapi selalu disempurnakan dari waktu ke waktu.
  2. Bahwa informasi-informasi tradisional (misalnya yang terdapat dalam textbook) tentang hal-hal di atas sudah sangat tidak adekuat pada saat ini; beberapa justru sering keliru dan menyesatkan (misalnya informasi dari pabrik obat yang disampaikan oleh duta-duta farmasi/detailer), tidak efektif (misalnya continuing medical education yang bersifat didaktik), atau bisa saja terlalu banyak, sehingga justru sering membingungkan (misalnya majalah (journal-journal) biomedik/ kedokteran yang saat ini berjumlah lebih dari 25.000 jenis).
  3. Dengan bertambahnya pengalaman klinik seseorang, maka kemampuan/ketrampilan untuk mendiagnosis dan menetapkan bentuk terapi (clinical judgement) juga meningkat. Namun pada saat yang bersamaan, kemampuan ilmiah (akibat terbatasnya informasi yang dapat diakses) serta kinerja klinik (akibat hanya mengandalkan pengalaman, yang sering tidak dapat dipertanggungjawabkan secara ilmiah) menurun secara bermakna (signifikan).
  4. Dengan meningkatnya jumlah pasien, waktu yang diperlukan untuk pelayanan semakin banyak. Akibatnya, waktu yang dimanfaatkan untuk meng-update ilmu (misalnya membaca journal-journal kedokteran) sangat kurang.

Secara lebih rinci, EBM merupakan keterpaduan antara:

  1. Best research evidence.
    Di sini mengandung arti bahwa bukti-bukti ilmiah tersebut harus berasal dari studi-studi yang dilakukan dengan metodologi yang sangat terpercaya (khususnya randomized double blind controlled clinical trial), yang dilakukan secara benar. Studi yang dimaksud juga harus menggunakan variabel-variabel penelitian yang dapat diukur dan dinilai secara obyektif (misalnya tekanan darah, kadar Hb, dan kadar kolesterol), di samping memanfaatkan metode-metode pengukuran yang dapat menghindari resiko “bias” dari penulis atau peneliti.
  2. Clinical expertise.
    Untuk menjabarkan EBM diperlukan suatu keterampilan klinik (clinical skills) yang memadai. Di sini termasuk keterampilan untuk secara cepat mengidentifikasi kondisi pasien dan menentukan diagnosis secara cepat dan tepat, termasuk mengidentifikasi faktor-faktor resiko yang menyertai serta memperkirakan kemungkinan manfaat dan resiko (risk and benefit) dari bentuk intervensi yang akan diberikan. Keterampilan klinik ini hendaknya juga disertai dengan pengenalan secara baik terhadap nilai-nilai yang dianut oleh pasien serta harapan- harapan yang tersirat dari pasien.
  3. Patient values.
    Setiap pasien, dari manapun berasal, dari suku atau agama apapun, tentu mempunyai nilai-nilai yang unik tentang status kesehatan dan penyakitnya. Pasien juga tentu mempunyai harapan-harapan atas upaya penanganan dan pengobatan yang diterimanya. Hal ini harus dipahami benar oleh seorang klinisi atau praktisi medik, agar setiap upaya pelayanan kesehatan yang dilakukan, selain dapat diterima dan didasarkan pada bukti-bukti ilmiah, juga mempertimbangkan nilai-nilai subyektif yang dimiliki oleh pasien.

Mengingat bahwa EBM merupakan suatu cara pendekatan ilmiah yang digunakan untuk pengambilan keputusan terapi, maka dasar-dasar ilmiah dari suatu penelitian juga perlu diuji kebenarannya untuk mendapatkan hasil penelitian yang selain update, juga dapat digunakan sebagai dasar untuk pengambilan keputusan.

 

 

LANGKAH LANGKAH EVIDENCE BASED MEDICINE

Evidence based medicine dapat dipraktekkan pada berbagai situasi, khususnya jika timbul keraguan dalam hal diagnosis, terapi, dan penatalaksanaan pasien. Adapun langkah-langkah dalam EBM adalah:

  1. Memformulasikan pertanyaan ilmiah yang berkaitan dengan masalah penyakit yang diderita oleh pasien.
  2. Penelusuran informasi ilmiah (evidence) yang berkaitan dengan masalah yang dihadapi.
  3. Penelaahan terhadap bukti-bukti ilmiah yang ada.
  4. Menerapkan hasil penelaahan bukti-bukti ilmiah ke dalam praktek pengambilan keputusan.
  5. Melakukan evaluasi terhadap efikasi dan efektivitas intervensi.

 

 

Langkah I. Memformulasikan pertanyaan ilmiah

Setiap saat seorang dokter menghadapi pasien tentu akan muncul pertanyaan-pertanyaan ilmiah yang menyangkut beberapa hal, seperti diagnosis penyakit, jenis terapi yang paling tepat, faktor- faktor resiko, prognosis, hingga upaya apa yang dapat dilakukan untuk mengatasi masalah yang dijumpai pada pasien.

Dalam situasi tersebut diperlukan kemampuan untuk mensintesis dan menelaah beberapa permasalahan yang ada. Sebagai contoh, dalam skenario 1 disajikan suatu kasus dan bentuk kajiannya.

Pertanyaan-pertanyaan yang mengawali EBM selain dapat berkaitan dengan diagnosis, prognosis, terapi, dapat juga berkaitan dengan resiko efek iatrogenik, kualitas pelayanan (quality of care), hingga ke ekonomi kesehatan (health economics). Idealnya setiap issue yang muncul hendaknya bersifat spesifik, berkaitan dengan kondisi pasien saat masuk, bentuk intervensi terapi yang mungkin, dan luaran (outcome) klinik yang dapat diharapkan.

Jenis-jenis pertanyaan klinik

Secara umum terdapat 2 jenis pertanyaan klinik yang biasa diajukan oleh seorang praktisi medik atau klinisi pada saat menghadapi pasien.

  • Pertama, yang disebut dengan “background question” merupakan pertanyaan-pertanyaan umum yang berkaitan dengan penyakit.

Contoh:

  • Kedua, “foreground question” merupakan pertanyaan-pertanyaan spesifik yang berkaitan dengan upaya penatalaksanaan.

Contoh:

Langkah II. Penelusuran informasi ilmiah untuk mencari “evidence”

Setelah formulasi permasalahan disusun, langkah selanjutnya adalah mencari dan mencoba menemukan bukti-bukti ilmiah yang dapat menjawab pertanyaan-pertanyaan tersebut. Untuk ini diperlukan keterampilan penelusuran informasi ilmiah (searching skill) serta kemudahan akses ke sumber-sumber informasi. Penelusuran kepustakaan dapat dilakukan secara manual di perpustakaan- perpustakaan Fakultas Kedokteran atau rumahsakit-rumahsakit pendidikan dengan mencari judul-judul artikel yang berkaitan dengan permasalahan yang ada dalam jurnal-jurnal.

Pada saat ini terdapat lebih dari 25.000 jurnal biomedik di seluruh dunia yang dapat di-akses secara manual melalui bentuk cetakan (reprint). Dengan berkembangnya teknologi informasi, maka penelusuran kepustakaan dapat dilakukan melalui internet dari perpustakaan, kantor-kantor, warnet-warnet (warung internet), bahkan di rumah, dengan syarat memiliki komputer dan seperangkat modem, serta saluran telepon untuk mengakses internet.

Langkah III. Penelaahan terhadap bukti ilmiah (evidence) yang ada

Dalam tahap ini seorang klinisi atau praktisi dituntut untuk dapat melakukan penilaian (appraisal) terhadap hasil-hasil studi yang ada. Tujuan utama dari penelaahan kritis ini adalah untuk melihat apakah bukti-bukti yang disajikan valid dan bermanfaat secara klinis untuk membantu proses pengambilan keputusan. Hal ini penting, mengingat dalam kenyataannya tidak semua studi yang dipublikasikan melalui majalah (jurnal-jurnal) internasional memenuhi kriteria metodologi yang valid dan reliabel.

Untuk mampu melakukan penilaian secara ilmiah, seorang klinisi atau praktisi harus memahami metode yang disebut dengan “critical appraisal” atau “penilaian kritis” yang dikembangkan oleh para ahli dari Amerika Utara dan Inggris. Critical appraisal ini dilengkapi dengan pertanyaan-pertanyaan kunci untuk menjaring apakah artikel-artikel yang kita peroleh memenuhi kriteria sebagai artikel yang dapat digunakan untuk acuan.

Langkah IV. Penerapan hasil penelaahan ke dalam praktek

Dengan mengidentifikasi bukti-bukti ilmiah yang ada tersebut, seorang klinisi dapat langsung menerapkannya pada pasien secara langsung atau melalui diskusi-diskusi untuk menyusun suatu pedoman terapi. Berdasarkan informasi yang ada, maka dapat saja pada Skenario 1 diputuskan untuk segera memulai terapi dengan warfarin. Ini tentu saja didasarkan pada pertimbangan resiko dan manfaat (risk-benefit assessment) yang diperoleh melalui penelusuran bukti-bukti ilmiah yang ada.

Dalam Tabel Levels of evidence dipresentasikan derajat evidence, yaitu kategorisasi untuk menempatkan evidence berdasarkan kekuatannya.

Evidence level 1a, misalnya, merupakan evidence yang diperoleh dari meta-analisis terhadap berbagai uji klinik acak dengan kontrol (randomized controlled trials). Evidence level 1a ini dianggap sebagai bukti ilmiah dengan derajat paling tinggi yang layak untuk dipercaya.

Tabel Levels of evidence

Sumber : sign (scottish intercollegiate guideline network)

Langkah V. Follow-up dan evaluasi

Tahap ini harus dilakukan untuk mengetahui apakah current best evidence yang digunakan untuk pengambilan keputusan terapi bermanfaat secara optimal bagi pasien, dan memberikan resiko yang minimal. Termasuk dalam tahap ini adalah mengidentifikasi evidence yang lebih baru yang mungkin bisa berbeda dengan apa yang telah diputuskan sebelumnya. Tahap ini juga untuk menjamin agar intervensi yang akhirnya diputuskan betul-betul memberi manfaat yang lebih besar dari resikonya (“do more good than harm”). Rekomendasi mengenai keputusan terapi yang paling baik dibuat berdasarkan pengalaman klinik dari kelompok ahli yang menyusun pedoman pengobatan.

Sumber : Departemen Kesehatan RI

Emergency Call : 022-5940872 / 022-5941709

LINK TERKAIT